Mengenal Prosesor AMD

Wah udah lama ini gax nulis artikel lagi….
mumpung ada artikel nganggur nih di laptop (sebenernya tugas kuliah sih.. :D)

Berkenaan dengan tujuan untuk menambah artikel yanng bisa di bagi pada blog ini. Kali ini saya akan membahas mengenai tema “Mengenal Prosesor AMD“.  Pada tema tersebut saya akan memakai topik AMD Phenom II X2 560 Black Edition. Langsung saja kita mulai…

(Artikel ini untuk orang awam, Bukan untuk Master)

Pendahuluan

AMD (Advanced Micro Devices, Inc) adalah terbesar kedua pemasok global mikroprosesor berdasarkan arsitektur x86 setelah Intel Corporation, dan ketiga terbesar pemasok unit pengolahan grafis. Ia juga memiliki 21 persen dari Spansion, pemasok non-volatile memori flash. Pada tahun 2007, AMD peringkat kesebelas antara produsen semikonduktor dari segi pendapatan.

Pabrik pertama berada di Austin, Texas, Amerika dan pabrik kedua berada di Dresden, Jerman yang ditetapkan untuk memproduksi Athlon saja. Bila semuanya berjalan lancar, mimpi harga sistim PC akan dapat lebih murah bisa terwujud karena tidak lagi di monopoli oleh Intel.

 

AMD Phenom II X2 560 BLACK EDITION

Pada tulisan ini saya akan membuat review mengenai prosesor AMD Phenom II X2 560 BLACK EDITION. AMD kembali merilis jajaran prosesor baru. Salah satunya adalah Phenom II X2 560 Black Edition. Processor dengan core ganda ini memiliki kecepatan frequensi sebesar 3.3GHz, 6MB Cache memory, unlocked multiplier, dan memiliki TDP sebesar 80W. Phenom X2 560 BE ini dihargai US$105.

 Berikut adalah spesifikasi lebih lengkap mengenai prosesor AMD ini.

Detail Specifications

Class Phenom II
Socket AM3
CPU Cores 2
L1 Cache 2 x 128 KB
L2 Cache 2 x 512 KB
L3 Cache 6 MB
Front Side Bus HyperTransport™ up to 4000 MT/s
Core Callisto
Architecture 45 nm
Clock Speed 3330 MHz
Thermal Envelope 80 W

Berikut adalah penjelasan mengenai spesifikasi pada tabel di atas beserta fitur yang dimilikinya.

a.        Class Phenom II

Sesuai dengan namannya AMD Phenom II X2 560 BLACK EDITION. Prosesor ini merupakan jenis phenom generasi ke-2. Sebelumnya, pada era Phenom generasi pertama, AMD memulai tren baru. Mereka menawarkan prosesor berinti lebih banyak ketimbang saingannya pada satu titik harga pasar. Pendekatan pasar yang cukup efektif ini sepertinya membuat AMD “ketagihan”. Ketika Intel meluncurkan prosesor hexa-core, kita tentunya tahu bahwa pilihan alternatif dari AMD juga nantinya akan segera keluar. Yang pasti processor keluaran produk AMD ini harganya akan lebih murah dibandingkan produk Intel.

Nah, untuk menjawab tantangan tersebut maka AMD pun mengeluarkan phenom generasi ke-2. Dengan kelebihan sebagai berikut:

  • AMD 64 with Direct Connect Architecture, dapat meningkatkan system performance dengan menghubungkan secara langsung prosesor, memori kontroler, dan input output kedalam keping prosesor.
  • Balanced Smart Cache, menyediakan cache yang cukup untuk semua core
  • Integrated DDR2 DRAM Controller with AMD Memory Optimizer Technology
  • AMD Cool n Quiet 3.0 technology
  • Dual Dynamic Power Management. Management power untuk efisiensi daya pada core prosesor dan memory kontroler

 b.        Socket AM3

Soket adalah tempat dudukan prosesor pada motherboard. Dudukan ini berbentuk segi empat dengan lubang-lubang kecil tempat tertancapnya kaki-kaki (pin-pin) prosesor yang tersusun membentuk matriks 2 dimensi. Susunan, letak, dan jarak antar lubang sama persis dengan susunan, letak, dan jarak antar pin-pin pada prosesor.

Soket AM3 merupakan soket yang paling baru di platform AMD. Soket AM3 memiliki 941 pin konektor, namun ada ada beberapa yang mengatakan bahwa soket AM3 hanya memiliki 938 pin, dimana terpaut 1 pin dengan soket AM2/AM2+. Soket AM3 ini memiliki dukungan untuk dual-channel DDR3 dan frekuensi Hyprtransport hingga 3200Mhz (6400Mhz DDR). Soket ini diluncurkan setelah prosesor generasi Deneb (Phenom II) diluncurkan. Soket ini tidak memiliki bacward kompatibility, yaitu prosesor dengan soket AM2/AM2+ tidak akan bekerja di soket ini, jangankan bekerja, jika dipasang pun tidak akan bisa karena perbedaann jumlah pin-nya. Sebaliknya, prosesor AMD terbaru dengan soket AM3 dapat bekerja di soket AM2/AM2+ dengan dukungan memori DDR2. Hal tersebut dikarena prosesor AM3 dilengkapi memory controller yang kompatibel dengan DDR3 dan DDR2, sedangkan prosesor soket AM2/AM2+ memory controller nya hanya mendukung DDR2 saja.

 c.         Dual Core CPU

AMD Phenom II X2 560 BLACK EDITION memiliki kemampual dua core, dimana terdapat 2 macam inti pada prosesornnya.

Pada komputer yang inti (core) prosesornya hanya satu (single core), multi-tasking (mengerjakan beberapa hal sekaligus di satu komputer yangg sama) memang masih bisa dikerjakan. Namum karena “otak”nya (core adalah otak dari prosesor) hanya 1 terpaksa beberapa tugas tersebut dikerjakan secara bergantian dan bergiliran. Untuk tugas-tugas yang “ringan” seperti mendengarkan musik sambil mengetik surat misalnya, prosesor single core masih mampu menanganinya tanpa si pengguna merasa “terganggu”. Tapi kalau tugas-tugas tersebut cukup “berat” seperti converting file, bermain game 3D, dsb, kadang akan terjadi lag atau program terhenti sejenak. Kalau mendengarkan musik, maka alunan suara akan terdengar putus-putus. Hal tersebut menandakan bahwa prosesor sudah kewalahan menangani tugas yang bertumpuk – tumpuk.

Produsen prosesor merespon tuntutan para penggunanya dengan menciptakan prosesor yang memiliki lebih dari 1 core (multi core). Angka yang terdekat setelah 1 tentu saja 2. Maka lahirlah prosesor berinti 2 (dual core). Dengan adanya dual core ini pekerjaan yang dapat dilakukan akan semakin cepat. Berbeda dengan dual core pada intel (Seperti Intel Pentium D) yang menempatkan kedua core-nya pada dua chip yang berbeda dalam prosesornya. Pada AMD, kedua core-nya ditempatkan pada 1 chip, sehingga komunikasi antar kedua otaknya (core) lebih mudah tershubung dibandingkan dengan intel. Prosesor yang memiliki 2 core, digambarkan sebagai berikut:

 

d.        Callisto Core

Sebelumnya, AMD meluncurkan Phenom II mulai dari tipe empat core (X4). Setelah proses produksi, tidak semua core yang ada pada prosesor ini berjalan dengan stabil. Saat sebuah core dianggap tidak dapat bekerja dengan baik, AMD me­ngunci core tersebut dan menjual prosesornya dengan sebutan X3 dan mengganti nama kodenya dengan Heka walaupun masih merupakan sebuah Deneb. Baru-baru ini AMD merilis Phenom II X2 yang diberi kode Calisto. Seperti Heka, prosesor ini memiliki dua buah core yang dinon-aktifkan dari total empat core. Apakah hanya core-nya saja yang di non-aktifkan? Ya! Bahkan pada Phenom II X2, pengguna masih mendapatkan fasilitas shared L3 cache sebesar 6 MB dan dukungan terhadap memori DDR3. Karena hanya dua prosesor yang bekerja, otomatis TDP yang hasilkan juga lebih rendah. Dengan begitu, AMD tidak akan menderita kerugian akibat memiliki prosesor yang tidak bekerja secara semestinya. Sayang­nya, dengan strategi seperti ini, keterse­diaan prosesor ini sangat tidak menjanjikan saat supply-nya sudah habis.

Pada AMD Phenom II X2 ini memiliki basis Core yag sama dengan AMD Phenom II X4, tapi ketika di produksi dan di pasarkan, 2 Core dari AMD Phenom II X2 dikunci sehingga cuma 2 Core yg aktif. Untuk dapat mengaktifkan 2 Core yang dikunci tersebut, harus melakukan Unlocking Processor. Cara Unlocking secara sederhananya tinggal mengaktifkan Feature Special ACC melalui BIOS yang ada di chipset SB750. Namun sekarang juga sudah tersapat cara Unlocking melalui Windows.

 

e.         Clock Speed 3.3GHz

Sebelumnya mari lihat kembali mengenai nama prosesor ini, AMD Phenom II X2 560 BLACK EDITION. Terdapat kata “Black Edition” yang disertakan disana, tidak seperti jenis phenom lainnya yang tidak terdapat kata “Black Edition” pada namanya, AMD Black Edition adalah CPU dari AMD yang multipliernya di unlock atau tidak di kunci, dimana dapat mengubah Multiplier di processor tanpa harus menaikan Bus speed pada processor. Jadi pilihan untuk overclock lebih terbuka lebar. Sementara CPU AMD yang non black edition multipliernya terbatas atau terkunci. Dapat dilihat disini, bahwa clock speed yang dimiliki oleh AMD Phenom II X2 560 BLACK EDITION ini adalah 3330 MHz / 3.3GHz. Kemampuan AMD sebagai prosesor yang dapat di overclocking dengan lebih mudah, tidak menahannya dengan angka clock speed 3.3 GHz. Nilai tersebut bisa ditingkatkan lagi. Berdasarkan sumber dari

www.bhinneka.com/products/sku00005766/amd_phenom_ii_x2_560_black.aspx

Prosesor amd phenom II X2 ini berhasil di Overclock sampai dengan 3,7 GHz dan kinerjanya tetap stabil.

 

f.         Arsitektur 45nm

Pada prosesor AMD ini telah dibuat kedalam arsitektur 45nm, angka 45nm tersebut adalah besarnya transistor yang digunakan oleh prosesor. Dimana semakin kecil transistor maka semakin banyak komponen yang bisa ditanamkan didalam prosesor. Sehingga arsitektur prosesor tersebut semakin kompleks. Dengan begitu, maka akan didapatkan penggunaan energi yang lebih rendah. Jika dibandingkan dengan prosesor 65nm, penggunaan energi prosesor 45nm lebih rendah 12%. Disamping itu keuntungan tambahan dari prosesor ini yaitu memiliki suhu yang rendah dibandingkan dengan prosesor 65nm.

Arsitektur desain dalam prosesor 45nm sama seperti prosesor 65nm, tetapi berbeda dalam hal jumlah transistor. Chace memory pada AMD 45nm yaitu 3 chase dibuat bintik-bintik fungsinya untuk membuat kinerja lebih tinggi dengan memory 6MB. 3 chase memory akan membuat hebat kinerja komputer dengan melebihi kinerja quad core.

 

g.        Hyper Transport up to 4000MT/s

Istilah HyperTransport (HT) sebelumnya dikenal dengan nama Lightning Data Transport (LDT) adalah saluran komunikasi dua arah (bidirectional) yang berfungsi untuk mentransmisikan data yang bersifat paralel maupun serial yang memiliki bandwidth tinggi dengan tingkat latency (penghambatan) yang rendah. Teknologi ini diperkenalkan pada tanggal 2 April 2001. Banyak perusahaan Intenasional yang memanfaatkan teknologi ini. AMD adalah salah satu perusahaan yang menggunakan dan menerapkan teknologi HyperTransport pada prosesor golongan x86.Sedangkan Intel, pesaing AMD, tetap menggunakan Font Side Bus dan tidak mengadopsi teknologi HyperTransport untuk diaplikasikan pada prosesor produksinya.

HyperTransport mempunyai 3 versi, yakni versi 1.0, 2.0 dan 3.0 yang berjalan dari kecepatan 200 MHz hingga 2600 MHz (2,6 GHz). Hal ini jelas sangat berbeda dengan kecepatan bus PCI yang hanya berkisar pada kecepatan 33 MHz atau 66 MHz. Dengan menggunakan koneksi Double Data Rate (DDR) HyperTransport dapat mentransmisikan data dua kali lebih banyak pada kecepatan yang sama. Dengan teknologi ini, HyperTransport dapat mentransfer data hingga 5200 Megatransfer per second (MT/second = Juta transfer/detik) ketika berjalan pada kecepatan 2600 MHz.

Pada AMD Phenom II X2 560 BLACK EDITION memiliki HyperTransport™ Technology up to 4000MT/s, yang berarti bahwa HyperTransport-nya dapat mencapai batas maksimum sebesar 4000 juta transfer / detik. Hal inilah yang membuat teknologi prosesor AMD yang menggunakan HyperTransport ini menjadi lebih cepat daripada FSB biasa.

 

h.        Cache Memory

Cache memory adalah memory berukuran kecil berkecepatan tinggi yang berfungsi untuk menyimpan sementara instruksi dan/atau data (informasi) yang diperlukan oleh prosesor. Pada saat ini, cache memory ada 3 jenis, yaitu L1 cache, L2 cache, dan L3 cache. Tujuannya adalah untuk memperkecil perbedaan speed(botleneck) antara memory (lambat, data banyak) dan prosesor (cepat, data sedikit).

Prosesor AMD Phenom II X2 560 BLACK EDITION ini memiliki ketiga jenis cache memory yang ada, yaitu L1 sebesar 2 x 128 KB yang sama dengan 256 KB, dan L2 sebesar 2 x 512 KB yang sama dengan 1MB. Dari ukuran tersebut dapat dilihat bahwa prosesor AMD ini memiliki kecepatan yang sangat bagus. Kelebihan utama dari prosesor ini adalah adanya cache memory L3 sebesar 6 MB.

Secara logika, kapasitas cache memory yang lebih besar dapat membantu memperbaiki kinerja prosesor, setidak-tidaknya mempersingkat waktu yang diperlukan dalam proses mengakses data.

i.          Thermal Envelope 80 W

Thermal Envelope 80 W ini mengarah pada TDP (Thermal Design Power atau Thermal Design Point). TDP menyatakan power consumption atau daya yang dibutuhkan processor saat bekerja, dengan beban normal, sehingga dapat lebih mudah memilih motherboard yang cocok. Biasanya semakin tinggi speed processor, maka semakin besar TDP-nya. Semakin rendah speednya, semakin kecil pula TDP-nya. ini dikarenakan prosesor dalam arsitektur tertentu membutuhkan daya (watt/tenaga) lebih besar untuk berjalan di frekuensi tinggi untuk menjaga stabilitas. Semakin besar TDP, semakin besar juga kalor yang dihasilkan. Hal ini juga sangat berkaitan dengan Overclocking, dimana semakin dingin processor-nya maka kemungkinan untuk di Overclocking-nya semakin besar. Angka 80 W merupakan angka yang dirasa pas, karena tidak terlalu rendah dan tidak terlalu tinggi.

 

Kesimpulan

Dari berbagai ulasan mengenai spesifikasi dan fitur-fitur yang dimiliki oleh prosesor AMD Phenom II X2 560 BLACK EDITION. Maka dapat diambil kesimpulan bahwa prosesor AMD ini memiliki kelebihan yang sangat banyak dengan harga yang murah. Selain itu dengan melakukan overclocking terhadap prosesor ini maka akan didapatkan hasil yang lebih lagi dari spesifikasi standarnya. Prosesor AMD ini sangat cocok digunakan untuk pengolahan data grafis, dimana penggunaan multi-taskingnya sangat banyak. Prosesor ini dapat dikategorikan sebagai Processor High-end, dimana performancenya dapat dikatakan setara dengan Intel Core i3 530.

Sumber : Berbagai artikel yang saya search di google.

Sekian sedikit penjelasan secara umum mengenai spesifikasi yang biasanya tertera saat anda akan membeli sebuah prosesor dekstop. Semoga artikel tersebut bermanfaat.😀

Jika ada salah-salah kata, seperti biasa sob… Mari kita berbagi komentar di bawah ini…

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: